Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9

Diposting pada

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9-1

Di pesawat ke Granada, Hee-joo menjawab panggilan dari Jin-woo sesaat sebelum lepas landas. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menemukan Se-joo dan menyarankan agar dia turun, karena upayanya untuk mencari saudara lelakinya di Granada akan sia-sia.

Hee-joo menuntut agar ia mengungkapkan keberadaan Se-joo, tetapi Jin-woo menjawab bahwa ia akan memberitahunya secara langsung.

Curiga terhadap Jin-woo yang bermuka dua, Hee-joo bertanya-tanya apakah ada alasan mengapa Jin-woo tidak akan membiarkannya pergi ke Granada dan tampaknya bertekad untuk melakukan sesuatu dengan caranya.

Jin-woo bersikeras bahwa dia hanya berusaha mencegahnya membuang-buang waktu di Granada, dan Hee-joo menutup telepon, bimbang.

Jin-woo berterima kasih pada Min-joo karena membiarkan dia menggunakan teleponnya. Hee-joo tentu tidak akan menerima telepon dari nomornya, setelah semua kesalahannya.

Min-joo bertanya apakah kakaknya akan kembali, tetapi Jin-woo menganggap bahwa Hee-joo akan melakukan kebalikan dari semua yang Jin-woo katakan karena Hee-joo tidak percaya padanya.

Ketika Jin-woo membuka sebuah amplop, dia mengatakan bahwa dia mungkin akan pergi ke Granada juga untuk mengurus bisnis lain, tetapi Min-joo melompat ke kesimpulan bahwa dia mengikuti saudarinya untuk melamarnya.

Min-joo mengaku bahwa dia mengintip apa yang ada di dalam amplop, yakni surat cerai dari Yu-ra. Dia berharap berita itu segera diumumkan, sehingga mimpi perjodohannya menjadi kenyataan.

Jin-woo terlihat bingung dengan apa yang ada di kepala Min-joo.

Jin-woo memberitahu asisten kantornya untuk mengawal Min-joo ke ruangan audisi YD dan mengatakan bahwa dia lebih baik berusaha untuk membuktikan rekomendasi yang dia berikan tidak salah.

Min-joo meyakinkannya bahwa dia akan melakukannya dengan baik dan berterima kasih padanya. Sebelum dia pergi, Min-joo berharap dia beruntung dalam lamarannya ke Hee-joo.

Ketika Jin-woo mengeluarkan surat cerai, ia menemukan catatan dari Young-joon (manajer Yu-ra) yang mengkonfirmasi bahwa mereka telah menandatangani perjanjian untuk semua persyaratannya – tetapi tanpa persetujuan Yu-ra.

Jin-woo menandatangani surat-surat itu, dan ketika ia menyegel amplop itu, Direktur Park mengintip kepalanya di dalam kantor untuk memeriksa tentang perjalanan bisnis Jin-woo yang akan datang ke Granada.

Jin-woo bersikeras bahwa itu untuk pencarian yang sangat penting dalam permainan, tetapi Direktur Park terlihat meragukannya.

Jin-woo pergi ke kantor Yang-joo untuk meminta barang-barang khusus yang telah dikembangkan Yang-joo, karena dia tidak yakin pencarian itu akan mengarah ke mana dan pasti sulit.

Yang-joo menunjukkan kepadanya minuman khusus yang meningkatkan vitalitas Anda dalam permainan serta pemantik sederhana yang memancarkan aliran api yang meledak. Jin-woo menginginkan barang baru yang Yang-joo kembangkan.

Jin-woo menerima telepon dari Hee-joo, yang telah mengikuti saran Jin-woo untuk turun dari pesawat. Dia bertanya di mana menemuinya, dan dia tersenyum.

Dalam narasi, Jin-woo mengingatkan kita bahwa ini semua dimulai ketika Se-joo mendesaknya datang melalui telepon saat dikejar-kejar di Barcelona. Meskipun Se-joo tertangkap rekaman kamera pengawas naik kereta di Barcelona, ​​tidak ada rekaman dirinya turun di stasiun mana pun.

Sebagai orang gila melihat halusinasi gila Hyung-seok, Jin-woo berbagi halusinasi gila lainnya – yang terbaik untuk menjelaskan apa yang terjadi pada Se-joo.

Dalam dugaannya, Se-joo membunuh Marco dalam permainan dan menggeledah mayat Marco untuk mencari informasi kontak Jin-woo.

Se-joo ingat Marco mengatakan strateginya untuk mengadu domba Jin-woo dan Hyung-seok satu sama lain untuk mendapatkan penawaran terbesar. Ketika Se-joo melarikan diri, kita melihat bahwa Marco mati dengan peluru di kepala.

Se-joo segera mengirim email ke Jin-woo dari komputer Marco, dan ketika ia akan pergi, badai petir dan musik gitar yang berbahaya dimulai. Permainan memberi tahu Se-joo bahwa musuh telah tiba, dan dia mendongak.

Dia melihat NPC Marco. Jin-woo menganggap bahwa Se-joo jauh lebih ketakutan daripada pengalaman dia menghadapi Hyung-seok karena Marco berada di tingkat yang lebih tinggi dan dipersenjatai dengan pistol.

Se-joo gemetar ketakutan ketika Marco yang sudah mati muncul kembali di hadapannya, dan kami mendengar suara tembakan bersamaan dengan guntur yang meledak.

Pintu terbuka, dan itu Se-joo, secara ajaib hidup tapi jelas terluka. Saat ia berlari menyusuri lorong, NPC Marco juga berjalan keluar dari ruangan dengan pistolnya menunjuk ke arah Se-joo.

Berlari untuk hidupnya, Se-joo membeli tiket untuk kereta dan membuat panggilan di telepon umum, pertama ke Hee-joo.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang menuju kembali ke Granada malam itu dan bahwa dia merindukannya, yang Hee-joo nampak sangat terkejut oleh kasih sayangnya yang tidak seperti biasanya.

Kemudian, dia membuat panggilan yang menentukan untuk Jin-woo, yang membuat mereka saling terikat dalam semesta yang sama.

Jin-woo menganggap bahwa Se-joo menghubunginya karena perusahaan Jin-woo memiliki kapasitas programmer  untuk menyelesaikan bug dalam permainan ini.

Se-joo bergegas untuk mengakhiri panggilan dengan Jin-woo karena NPC Marco muncul lagi, dan ia berlari melalui permainan dengan Marco tepat di belakangnya. NPC Marco mengarahkan senjatanya dan terus menembak, seperti Hyung-seok.

Hampir tiba di kereta, Se-joo berlari dan melihat Marco di belakangnya dengan senapan sniper. Se-joo berlari dan dengan aman menaiki kereta, dengan Marco masih mengarahkan pistol besarnya ke arah peron.

Ketika kereta mulai bergerak, permainan memberi tahu Se-joo bahwa pertarungan mereka telah dibatalkan karena perbedaan jarak yang terlalu jauh.

Di kereta, Se-joo bangun untuk membersihkan langit dan membangunkan teman sekamarnya saat mereka mendekati Granada. Kemudian, badai datang, dan Se-joo terlihat membatu oleh kehadiran musuhnya sekali lagi.

Ketika dia membuka pintu ke kabin, Marco berdiri di sana dan melakukan serangan pertama. Se-joo jatuh ke tanah kesakitan, dan Marco menembak Se-joo tanpa henti.

Ketika hipotesis terus berlanjut, kita melihat teman sekamar itu terbangun di atas mayat Se-joo, dan Jin-woo menceritakan bahwa jika Se-joo benar-benar mati, maka mayatnya akan ditemukan, seperti Hyung-seok dan Marco.

Tetapi tubuh Se-joo tidak pernah ditemukan, yang berarti dia masih hidup. Se-joo sembunyi di kabun, dan pintu menghalangi pertempuran mereka yang memberinya waktu untuk melarikan diri.

Ketika Se-joo turun dari kereta, dia merangkak di tanah dengan kesakitan, tetapi penumpang lain tidak memperhatikannya sama sekali.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9-2

Dia jatuh pingsan, dan ini adalah saat Jin-woo tiba di stasiun, mencari Se-joo. Jin-woo mencurigai bahwa Se-joo ada di sana, tetapi tidak ada yang bisa melihatnya.

Ini membawa kita kembali ke Jin-woo mendapatkan hadiah Elang Citadel karena mencapai level 90. Elang mendarat di lengan Jin-woo dan mengirimkan pesan dari ‘Master.’

Jin-woo membuka ikatan pesan, yang merupakan pencarian rahasia yang bisa hanya dapat diakses dan diselesaikan di Granada.

Permainan ini memberi tahu Jin-woo bahwa ada batas waktu untuk tugas ini ini, dan hitungan mundur dimulai – ia memiliki 48 jam untuk menyelesaikan pencarian.

Ketika Sekretaris Seo tiba, Jin-woo melemparkannya pistol dan memberinya lima jam untuk naik level sehingga ia bisa berguna di Granada.

Sekretaris Seo hanya pada level 48 (akses senjata diberikan pada level 50) dan tampaknya ragu bahwa ia dapat naik dua level secara keseluruhan dalam waktu itu.

Hee-joo pulang ke rumah dan memberi tahu Nenek dengan gelisah bahwa dia memutuskan untuk tidak pergi ke Granada karena dia khawatir tidak menyelesaikan pesanan gitar tepat waktu.

Dia menunggu di toko untuk Jin-woo, yang berjanji untuk datang padanya ketika dia menyelesaikan urusannya, tetapi berjam-jam berlalu dan malam tiba tanpa ada kabar darinya.

Min-joo menelepon Hee-joo dan bertanya-tanya mengapa dia tidak pergi ke Spanyol, karena Jin-woo akan mengikutinya ke sana.

Hee-joo terlihat bingung oleh informasi yang saling bertentangan, tetapi Min-joo hanya lebih membingungkannya dengan mengatakan bahwa Jin-woo memiliki alasan khusus untuk bertemu dengannya.

Terkikik Min-joo menutup telepon dan kemudian mengirim pesan Hee-joo dengan petunjuk hanya dengan inisial pada kata “lamaran.”

Hee-joo menelepon kembali dan marah pada Min-joo karena bermain lelucon dan menuntut untuk mengetahui informasi apa yang dimiliki Min-joo.

Min-joo mengungkapkan bahwa Jin-woo mungkin akan melamar Hee-joo karena dia lajang sekarang dan mendapatkan senang sendiri memikirkan bahwa dia mungkin sudah membeli cincin!

Kesal dengan teori adiknya, Hee-joo mengatakan bahwa dia tidak bisa percaya bahwa Jin-woo akan membeli cincin untuk melamarnya. Jin-woo masuk tepat saat dia mengatakan ini, dan Hee-joo terdiam.

Dia bercanda dan bertanya apakah dia harus pergi untuk membeli cincin itu sekarang atau setidaknya bunga. Hee-joo memberitahunya untuk masuk ke dalam tanpa ribut-ribut dan bertanya kepadanya tentang Se-joo.

Jin-woo mengatakan bahwa dia menuju ke Granada malam itu untuk mencarinya, tetapi dia tidak yakin apakah Se-joo akan berada di Granada. Hee-joo meminta bukti bahwa Se-joo menghubunginya.

Tetapi Jin-woo mengatakan bahwa ia tidak dapat menunjukkan bukti apa pun karena hal itu hanya bisa dilihat dalam permainan.. Dia perlu memakai lensa kontak permainan untuk melihat sendiri.

Jin-woo memberikan informasi kontak Yang-joo, tetapi Hee-joo berpendapat bahwa dia tidak terbuka. Dia menjelaskan bahwa dia hanya memiliki 48 jam untuk menyelesaikan pencarian, dan sudah 12 jam telah berlalu.

Hee-joo tidak mengerti apa yang dia katakan, tetapi sebelum dia bisa melanjutkan, Sang-bum masuk dan meninju Jin-woo ke tanah.

Hee-joo mencoba untuk menahannya, tetapi Sang-bum mendorongnya dan menyerocoskan kata-kata tentang ketidaksetujuannya terhadap Jin-woo.

Ketika Sang-bum mencoba menyerang lagi, Jin-woo mendorongnya kembali dengan tongkatnya dan memperingatkannya untuk berhenti.

Jin-woo menuduh Sang-bum membuat klaim sepihak tentang menjadi seperti keluarga bagi Hee-joo, dan itu memprovokasi Sang-bum untuk menerjangnya lagi.

Tapi kali ini, Jin-woo ahli menggunakan tongkatnya untuk mengalahkan Sang-bum dan melemparkan gitar di sampingnya untuk menahan Sang-bum.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9-3

Jin-woo menjelaskan bahwa semua hal yang paling sering dia lakukan saat ini adalah bertarung dengan pedang dan dia lebih suka tidak melihat darah asli.

Nenek keluar karena mendengar orang bertenngkar dan melihat goresan berdarah di leher Jin-woo. Dia menegur Sang-bum karena berkelahi dan menendangnya keluar dari rumah sambil membawa sendok (senjata nenek-nenek klasik).

Terlambat untuk penerbangannya, Jin-woo memanggil Sekretaris Seo untuk mengepak tas mereka dan bertemu di bandara. Dia mencoba untuk pergi tanpa dirawat luka-lukanya, tetapi Hee-joo marah dan menyuruhnya untuk mendengarkan dan berhenti menjadi sombong sesekali.

Jin-woo diam-diam dan patuh berjalan untuk dirawat. Sementara Hee-joo membersihkan lukanya, Jin-woo bertanya mengapa Sang-bum begitu sombong, seperti mereka berdua sudah berjanji akan menikah.

Jika itu masalahnya, Jin-woo mengatakan bahwa dia tidak setuju karena Sang-bum adalah pejuang yang buruk. Hee-joo mengatakan bahwa dia tidak pernah mempertimbangkan untuk menikahi Sang-bum tetapi dapat mempertimbangkannya sekarang karena Jin-woo menyebutkannya. Jin-woo memperingatkannya untuk tidak menikah di saat marah karena dia akan berakhir seperti dia.

Jin-woo memperhatikan gitar yang dia hancurkan dan bertanya Hee-joo berapa banyak dia berutang kerusakan. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu baik-baik saja, jadi Jin-woo bersikeras bahwa dia akan membeli gitar sebagai gantinya.

Dia tidak merespons, jadi Jin-woo bertanya-tanya apakah dia bahkan tidak pantas membeli gitar sekarang. Air mata jatuh di jaket Jin-woo, dan hirupan Hee-joo membuat Jin-woo berbalik karena terkejut.

Dia bertanya mengapa dia menangis, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak tahu. Dia menggerutu mengenai bahwa Jin-woo telah secara obsesif memainkan permainan untuk naik level cukup untuk menghubungi Se-joo.

Itu berarti bahwa hanya Jin-woo yang pantas untuk bertemu Se-joo, dan dia hanya bisa menonton pertandingan dari monitor.

Jin-woo bertanya apakah dia masih berpikir bahwa dia gila, dan dia mengangguk. Meskipun demikian, Hee-joo mengatakan bahwa dia akan mempercayai Jin-woo dan menunggu teleponnya.

Dia bertanya mengapa dia memercayai penipuan seperti dia, dan dia menjawab bahwa lebih sulit untuk tidak mempercayai dia.

Dia memperingatkannya bahwa dia mungkin dibodohi lagi, tetapi dia menangis bahwa lebih menyedihkan untuk mencoba untuk tidak tertipu.

Dia menggumamkan kutukan, dan Jin-woo mengatakan bahwa dia mengutip slogannya. Saat dia menangis, dia mengutuk Jin-woo karena membuat hidupnya sulit dan membuatnya sulit untuk membencinya.

Jin-woo menatapnya dengan lembut dan mengunakan jarinya untuk menghapus air matanya. Mereka tetap seperti itu sejenak sebelum mereka mendengar pintu terbuka.

Hee-joo melihat taksi yang membawa Jin-woo pergi, dan Jin-woo menceritakan: “Meskipun kami tidak pergi dengan Hee-joo, perjalanan ini jelas merupakan momen paling penting dalam hidup kami.”

Setelah Jin-woo dan Sekretaris tiba di Barcelona, ​​mereka memutuskan untuk mengambil kereta semalam ke Granada untuk mengikuti jejak Se-joo dari tahun lalu.

Kemudian, badai tiba, dan Sekretaris Seo berlari keluar dari toko ke peron, di mana Jin-woo menghadapi musuhnya yang abadi. Seperti biasa, Hyung-seok ikut dalam perjalanan.

Kami melompat kembali ke hari sebelumnya, ketika Jin-woo mengatakan kepada Direktur Park bahwa ia menuju ke Granada untuk menyelesaikan pencarian penting.

Direktur Park mengatakan kepadanya untuk meluangkan waktu untuk makan siang dengan Profesor Cha, tetapi Jin-woo ingin menemuinya dan dia dalam perjalanan.

Pada saat itu, Direktur Park menyerbu ke kantor Jin-woo dan menuntut agar Jin-woo juga memperhatikan dirinya dalam kenyataan, bukan hanya dalam permainan.

Di restoran, Jin-woo mengirim pesan kepada Hee-joo bahwa dia akan bertemu dengannya di rumahnya. Direktur Park memperingatkan Jin-woo untuk tidak mempercayai Profesor Cha atau dia, dalam hal ini.

Dia mengingatkan Jin-woo bahwa Profesor Cha dengan dingin memutuskan hubungan dengan putranya sendiri, dan Jin-woo dengan cepat mengetahui bahwa dia berisiko dikeluarkan dari perusahaan.

Mereka bertemu dengan tamu tak terduga – Soo-jin, yang diundang oleh ayah mertuanya. Profesor Cha masuk dan berkata bahwa dia mengundang semua orang untuk makan siang dalam reuni yang canggung ini.

Saat makan siang, Profesor Cha bertanya tentang perceraian Jin-woo dan sepertinya lega mendengar bahwa itu sudah diselesaikan. Kemudian, ia menyarankan agar Jin-woo dan Soo-jin kembali bersama, karena sumber bencana mereka (Hyung-seok) sekarang hilang.

Apa?! Tangan Soo-jin bergetar, dan Jin-woo menatapnya dengan tatapan tak percaya.

Di kamar mandi, Direktur Park memberi tahu Jin-woo bahwa dia tidak mengharapkan Profesor Cha menggunakan kartunya sekarang.

Jin-woo mendapat pesan bahwa Profesor Cha tidak bermaksud membahas perusahaan dengannya, jadi Direktur Park adalah satu-satunya pegangan dia sekarang. Direktur Park mencoba meyakinkan Jin-woo untuk tidak pergi ke Granada, tetapi Jin-woo tidak mau mengalah.

Setelah makan siang, Jin-woo menerima telepon dari Soo-jin, memperingatkannya tentang ayah mertuanya. Profesor Cha telah menyiksanya tanpa henti setelah kematian Hyung-seok, bahkan menolak untuk memegang cucunya kecuali untuk difoto.

Dia tidak pernah berbagi kesulitan dengan Jin-woo karena dia juga pasti hidup melalui nerakanya sendiri. Soo-jin memperingatkan Jin-woo bahwa Profesor Cha sama sekali tidak mempercayai Jin-woo dan hanya menolak otopsi Hyung-seok karena kebanggaannya sendiri – bukan karena ia percaya Jin-woo tidak bersalah.

Dia tahu bahwa kebanggaan Profesor Cha adalah hal yang paling penting baginya, dan dia tidak mau menerima bahwa dia salah tentang lebih memilih Jin-woo daripada putranya sendiri.

Dia mengklaim bahwa Profesor Cha percaya bahwa Jin-woo membunuh Hyung-seok. Dia bisa mengerti mengapa Hyung-seok takut pada ayahnya, karena dia sekarang takut padanya.

Jin-woo teringat kembali pada Profesor Cha menampar Hyung-seok di saat perpisahan mereka dan bagaimana Hyung-seok akan menangis dalam kesepian ketika mereka minum bersama.

Kembali di stasiun kereta Barcelona, ​​NPC Hyung-seok mendekati Jin-woo dengan pedangnya, dan Sekretaris Seo berlari untuk melindungi Jin-woo dengan senjatanya.

Sama seperti Sekretaris Seo mengarahkan senjatanya, Hyung-seok ditembak oleh Jin-woo dan ambruk ke rel kereta. Saat Jin-woo berharap ini akan menjadi perjalanan terakhir mereka bersama, Hyung-seok menghilang, dan kedua pemain menyimpan senjata mereka saat kereta tiba.

Sekretaris Seo membawa Jin-woo ke kabin mereka dan meyakinkan Jin-woo bahwa ruang terlalu kecil untuk Hyung-seok muncul. Saat kereta menuju Granada, Jin-woo menjadi lebih cemas dan sepertinya tidak bisa tidur. Dia hanya bisa tidur sebentar sebelum dia bangun mempersiapkan ketibaan mereka.

Saat Jin-woo mencuci tangannya di kamar mandi kereta api, Sekretaris Seo mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggu di peron.

Ketika Sekretaris Seo berjalan keluar, dia tiba-tiba mendengar badai yang meledak, seperti halnya Jin-woo. Dia tahu bahwa Hyung-seok sedang menunggu tepat di luar kamar mandi, jadi ketika Jin-woo membuka pintu, dia segera menembak musuhnya mati.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9-4

Sebelum Sekretaris Seo naik kereta, permainan mengatakan kepadanya bahwa Jin-woo membunuh Hyung-seok, jadi dia mundur ke platform dengan lega.

Kemudian, badai mulai lagi, dan permainan memberi tahu Jin-woo bahwa musuh telah tiba. Dia berbalik untuk menemukan NPC Hyung-seok mati dan kemudian mendongak untuk menemukan para teroris bertopeng dengan pistol yang diarahkan padanya.

Sekretaris Seo juga mendengar badai dan mencoba untuk kembali ke kereta, tetapi dia ditembak jatuh oleh panah. Di dalam kereta, Jin-woo tertembak di lengan oleh teroris dan kembali ke dalam kamar mandi. Teroris berhasil memasukkan tangan ke dalam dan menembak ke arah kamar mandi sementara Jin-woo memaksa pintu ditutup.

Di peron, prajurit Aragon di atap menyerang Sekretaris Seo, yang merasa nyeri dan kesakitan. Dia tidak berhasil kembali ke kereta.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 9-5

Dia berlari di belakang sebuah tiang dan dengan susah payah melepaskan panah sebelum menembaki para prajurit. Dia mencoba melarikan diri dan menembak pada jarak yang lebih jauh, tetapi pistolnya tidak dapat mencapai sejauh itu.

Saat Sekretaris Seo mencoba mengubah senjatanya, musuh lain dengan pedang muncul di depannya. Dia menembak yang pertama ke bawah tetapi kehabisan peluru untuk menangkis serangan lainnya.

Dia menggunakan pedangnya, tetapi begitu dia membunuh musuh, sekelompok dari mereka berkerumun di sekitarnya. Sangat membutuhkan bantuan, Sekretaris Seo menelepon Jin-woo sambil menangkis musuh-musuhnya sendiri.

Sekretaris Seo meminta bantuan, dan itu mendorong Jin-woo untuk bergerak melawan musuh-musuhnya. Dia menembak tangan teroris dan mulai menembak mati dua penyerang.

Dia mencoba meraih pintu keluar darurat, tetapi itu tidak akan terbuka. Ketika kereta bergerak, dia melihat Sekretaris Seo berjuang untuk melawan musuh-musuhnya.

Di kereta, Jin-woo mencoba menelepon Sekretaris Seo, tetapi telepon terus berdering, tidak diangkat. Kemudian, permainan memberi tahu dia bahwa dia kehilangan sekutunya dan bahwa musuh telah tiba.

Dari sudut matanya, Jin-woo melihat teroris lain mendekatinya, dan dia berbalik untuk melihat teroris mengarahkan pistol langsung ke arahnya.

Teroris menembak, tetapi peluru membeku di udara. Jin-woo telah melakukan perjalanan ke luar Granada dan di luar radius permainan, sehingga serangan itu telah dibatalkan.

NPC menghilang, dan Jin-woo tampak ketakutan setengah mati.

Lihat: Sinopsis Memories of the Alhambra episode 1-16 selengkapnya

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.