Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 1

Diposting pada

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 1-2

Di Barcelona, seorang pemuda yang kelelahan berbicara terburu-buru dengan seseorang melalui telepon umum. Kita nanti akan mengenalnya sebagai JUNG SE-JOO (Chanyeol of Exo).

Dia tiba-tiba melihat sekeliling dengan ekspresi ketakutan. Dia dengan cepat memberitahu orang itu untuk bertemu di hostel Bonita di Granada sebelum menjatuhkan telepon dan lari.

Se-joo berlari untuk hidupnya melalui jalan-jalan Barcelona, tampaknya dikejar oleh seseorang atau sesuatu, tetapi kita tidak bisa melihat dia melarikan diri dari apa. Kehabisan napas, Se-joo akhirnya naik kereta dan tampaknya aman dari pengejaran.

Ketika Se-joo mencapai kabinnya, salah satu teman kabinnya meminta Se-joo untuk membangunkannya ketika mereka mencapai Granada.

Masih terguncang, Se-joo mengangguk dan memeluk lututnya di tempat tidur. Se-joo terbangun karena pengumuman mereka hampir tiba di Granada dan dia membangunkan teman sekamarnya seperti yang dia janjikan.

Temannya hanya mengangguk dan berbalik, masih kembali tertidur.

Lalu tiba-tiba, cuaca yang cerah berubah menjadi badai, dan Se-joo melihat awan gelap dan hujan dengan rasa khawatir. Dia membuka pintu kabin, dan matanya melebar saat melihat seseorang.

Tembakan demi tembakan berbunyi, menyemburkan darah di tempat tidur Se-joo dan menembus jendela kereta.

Ketika kereta tiba di Stasiun Granada, cuaca telah berubah kembali menjadi langit yang cerah seolah tak pernah ada badai. Ketika teman sekamarnya pergi, ia memperhatikan bahwa Se-joo meninggalkan tasnya di kereta.

Dalam sebuah narasi, kita mendengar bahwa ini adalah penampakan resmi terakhir dari pemuda ini.

Pemilik Bonita Hostel JUNG HEE-JOO (Park Shin-hye) bangun karena bel pintu berdering. Sudah lewat jam 1 pagi, dan dia dengan mengantuk turun dari sofa untuk menyambut tamu di pintu.

Kami akan segera mengenal tamu yang datang sebagai YOO JIN-WOO (Hyun Bin) sekaligus narator dalam kisah ini, dan dia bertanya apakah dia memiliki kamar terbuka.

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 1-4

Dia menceritakan: “Di sinilah cerita dimulai. Orang itu mencari saya, dan saya mencari orang itu, di sini di Granda. ”

Hee-joo melayani tamunya pada larut malam itu dan menyatakan bahwa kebanyakan orang melakukan reservasi terlebih dahulu. Jin-woo menjelaskan bahwa ia sedang dalam perjalanan bisnis di Barcelona dan perlu melakukan perjalanan dadakan ke Granada.

Dia menawarkan dua pilihan mereka – ganda (double) atau quad – tetapi Jin-woo ingin kamar tunggal/single/sendiri.

Dia berkomentar bahwa kebanyakan orang yang ingin lajang pergi ke hotel dan kemudian ingat bahwa dia memiliki satu kamar tunggal di lantai enam.

Jin-woo dengan senang hati setuju untuk mengambil kamar sebelum menyadari bahwa hostel itu tidak memiliki lift. Hee-joo menawarkan memberikan informasi ke hotel, tetapi dia bersikeras untuk tinggal di asrama.

Hee-joo menawarkan ruang terbuka di asrama quad di lantai dua, tetapi setelah melihat kekacauan ruangan, Jin-woo memutuskan untuk mengangkut kopernya ke lantai enam.

Hee-joo meminta maaf membawanya ke lantai enam saat Jin-woo membawa kopernya di pundaknya karena dia tidak ingin menjinjing kopernya yang terasa makin berat karena dia kelelahan naik ke lantai 6

Begitu mereka tiba di lantai enam, kamar single itu ternyata menjadi ruang penyimpanan yang lama tidak tersentuh dengan furnitur ditumpuk di sudut dan debu berlapis-lapis di seluruh ruangan.

Hee-joo buru-buru mencoba membuka jendela untuk mencari udara segar dan meminta maaf bahwa dia tidak mendapatkan kesempatan untuk membersihkan kamar kemarin.

Jin-woo menyiratkan bahwa dia harus melewatkan pembersihan lebih lama. Hee-joo sekali lagi menyarankan agar dia pindah ke hotel, tetapi dia menolak harus menuruni menangani dengan barang bawaannya lagi.

Ketika Hee-joo kembali ke lantai dasar, neneknya bertanya tentang tamu larut malam mereka. Hee-joo menggambarkan tamu itu sebagai orang kaya.

Tamu itu mengenakan merek-merek mewah dari ujung rambut sampai ujung kaki, dan bertanya-tanya mengapa ia tidak hanya tinggal di hotel. Neneknya berpikir bahwa dia bisa mengenakan aksesoris palsu, dan Hee-joo mengangguk setuju.

Terlihat jijik, Jin-woo mencoba untuk membersihkan sarang laba-laba di kamarnya dengan sapu dan berusaha membereskan ruangan yang berantakan itu satu per satu.

Dia menarik pegangan sambil mencoba membuka jendela, namun pegangan itu terlepas, rusak. Barang-barang yang berantakan, lubang sarang tikus dan berurusan dengan toilet yang tidak akan menyiram kertas toilet yang dia gunakan untuk menyeka lapisan debu yang tebal di atas toilet.

Ketika dia sedang di toilet, Jin-woo menerima telepon dari sekretarisnya yang masih menginap di hotel di Barcelona. Sekretaris SEO JUNG-HOON (Min Jin-woong) merasa tidak masuk akal bahwa Jin-woo berangkat ke Granada.

Padahal mereka punya jadwal penerbangan kembali ke Seoul pagi itu, tetapi Jin-woo mengatakan kepadanya apa yang benar-benar tidak masuk akal:

Ketika ia mencoba membangunkan sekretarisnya untuk perjalanan dadakan ke Granada, sekretaris mabuknya tidak mau mengalah dan bahkan mengutuk Jin-woo dalam tidurnya, jadi dia terpaksa datang ke Granada sendiri.

Sekretaris Seo dengan malu-malu meminta maaf dan menjelaskan bahwa dia merayakan malam terakhir mereka yang  di Barcelona.

Jin-woo memerintahkan Sekretaris Seo untuk menyerahkan surat pengunduran dirinya setelah mencapai Seoul dan menutup telepon.

Sekretaris Seo terlihat hancur, tetapi ia segera menerima telepon dari Jin-woo yang memerintahkannya untuk pergi ke Granada pada penerbangan pagi pertama.

Setelah Jin-woo berhasil membersihkan air toilet yang berdebu, ia mencoba mengisi baterai teleponnya ke lubang colokan di kamarnya, tetapi tentu saja, tidak berfungsi.

Jin-woo terpaksa mencari lubang colokan listrik di dapur di lantai dasar. Ketika dia mengisi baterai teleponnya, dia mengirim SMS ke seseorang yang bernama Choi Yang-joo dan menanyakan berapa lama. Yang-joo menjawab bahwa itu akan memakan waktu sekitar 30 menit lagi.

Jin-woo memasak sendiri ramyun sambil menunggu, dan seorang gadis muda memasuki dapur. Dia memperkenalkan dirinya sebagai JUNG MIN-JOO (Lee Re), dan Jin-woo salah mengasumsikan bahwa dia adalah putri pemilik asrama. Min-joo mengoreksi bahwa Hee-joo yang berusia 27 tahun adalah kakak perempuannya.

Dia mengatakan kepadanya untuk mengabaikannya yang mau latihan tari untuk audisi minggu depan. Dia mulai latihan, sementara Jin-woo menyeruput ramyunnya.

Ketika Jin-woo meninggalkan mangkoknya di wastafel, Min-joo memberitahunya untuk membersihkan piringnya segera. Dia dengan enggan mengikuti aturan.

Kemudian, ia akhirnya menerima pemberitahuan dari Yang-joo bahwa ia dapat memeriksa hal yang telah ditunggunya.

Jin-woo keluar dari hostel dan berjalan sepanjang malam saat ia menceritakan, “Kebanyakan orang datang ke Granada untuk Istana Alhambra, tapi aku datang untuk melihat sesuatu yang lain – sesuatu yang lebih mistis daripada Alhambra.”

Dia mencapai air mancur di tengah plaza dan terdengar pemberitahuan bangunan di bukit yang jauh yang terbakar. Kemudian, sebuah batu menembak ke arahnya dan meledak di udara, runtuh ke tanah di sekitarnya.

Jin-woo merunduk dan melihat sosok yang mendekat di balik debu. Itu adalah ksatria abad pertengahan dengan panah yang menusuk punggungnya, menungganginya dengan menunggang kuda.

Jin-woo berdiri dengan hati-hati ketika ksatria itu berhenti di depannya, dan kemudian ksatria itu membesarkan kuda itu, sangat mengejutkan Jin-woo.

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 1-7

Ksatria yang mati jatuh ke tanah, dan kuda itu berlari melalui jalan-jalan, tetapi tidak ada pejalan kaki lain yang tampaknya memperhatikan keributan itu.

Setelah memperhatikan ksatria, Jin-woo mendongak ke patung di alun-alun karena tiba-tiba berubah menjadi prajurit sejati.

Prajurit itu melompat dari alas dan membanting pedangnya ke tanah, menyebabkan ledakan debu. Jin-woo jatuh ke tanah dan terlihat ketakutan ketika prajurit mendekatinya dengan pedang.

Kemudian, prajurit itu mengiris pedangnya pada Jin-woo, yang baru saja menyelamatkan dirinya dengan menanggung luka di lengannya. Dia melihat darah menetes ke tanah, dan kita akhirnya tahu bahwa dia memakai lensa kontak khusus.

Kita melihat dunia dari sudut pandangnya: Sebuah program komputer memberi tahu Jin-woo bahwa prajurit itu membunuhnya dan mengeluarkannya dari permainan.

Setelah keluar, darah dan puing-puing menghilang, dan Jin-woo bernafas lega sebelum tersenyum. Melalui alat pendengarannya, ia berbicara dengan rekannya, Yang-joo, yang terpesona oleh permainan augmented reality (AR) ini.

Yang-joo merasa iri ketika Jin-woo membenarkan bahwa itu terasa begitu nyata sehingga dia percaya bahwa dia sedang sekarat, yang merupakan hal yang lucu untuk membuat iri.

Jin-woo mengeluarkan lensa kontak, terasa panas karena program itu mungkin terlalu canggih. Yang-joo memperkirakan bahwa permainan AR ini bisa dirilis di pasar dalam tahun depan. Mereka bertanya-tanya siapa jenius gila yang membuatnya.

Kilas balik ke 4 jam sebelumnya – Jin-woo bangun di tengah malam untuk menerima panggilan dari nomor yang tidak dikenal.

Penelepon telepon umum itu adalah Se-joo, yang dengan gugup menjelaskan bahwa ia menerima tawaran dari CEO Cha Hyung-seok (tampaknya teman Jin-woo) tetapi tidak ingin menjual permainannya kepada orang jahat.

Dia perlu membuat keputusan pada hari berikutnya dan memberitahu Jin-woo memeriksa emailnya. Dia mendesak Jin-woo untuk bertemu di Bonita Hostel di Granada sebelum kabur.

Jin-woo tampaknya bingung oleh panggilan tiba-tiba dan mencoba menelepon kembali, tetapi tidak ada yang menjawab. Matanya melebar ketika dia membuka file terlampir dan segera turun dari tempat tidur untuk menggali lebih dalam pada laptop-nya.

Jin-woo membuat panggilan ke orang misterius yang disimpan di teleponnya sebagai “A” (cameo oleh Park Hae-soo) dan meminta detail tentang masa tinggal Cha Hyung-seok di Barcelona. Sepertinya seseorang telah menyadap telepon mereka dan memonitor pembicaraan.

Saat Jin-woo mengepak kopernya, ia memberi tahu “A” bahwa ia menuju ke Granada untuk memeriksa programnya sendiri.

Kembali ke masa kini di Granada, Jin-woo memberitahu Yang-joo bahwa mereka hanya bisa menunggu programmer misterius mereka muncul. Sampai saat itu, Jin-woo mengatakan bahwa ia akan terus mencoba naik level dalam permainan untuk menemukan kelemahan potensial.

Sementara itu, di kantor Seoul, Yang-joo berbagi permainan AR yang membingungkan ini dengan Direktur Park, atasannya.

Menempatkan lensa kontak kembali ke matanya, Jin-woo log kembali ke permainan, berlangsung di Granada pada tahun 1492, selama perang antara kerajaan Aragon dan Nasrid.

Dia menggesek layar virtual, dan permainan menginstruksikan dia untuk mengikuti peta untuk menemukan senjata dasar yang disediakan untuk semua pemain level 1.

Jin-woo mengikuti navigasi realitas maya ke tujuannya: kamar mandi sebuah restoran yang ramai. Dia harus menemukan senjata di sana, jadi dia mencari di cermin dan mencari tanda-tanda senjata itu.

Kemudian, dia menarik sebuah rantai, dan itu membuka jendela virtual dari langit-langit yang mengeluarkan pedang. Pedang itu turun dari langit-langit, dan Jin-woo meraihnya dengan kagum.

Program memberitahukan kepadanya bahwa ini adalah satu-satunya senjata yang tersedia untuk level 1 dan bahwa ia harus naik level untuk meningkatkan senjatanya.

Dari Seoul, rekan-rekannya, Yang-joo dan Direktur Park mengagumi senjata yang terlihat realistis itu, dan Jin-woo menegaskan bahwa itu terasa nyata.

Di kamar mandi, seorang pria mabuk di tempat kencing melihat gerakan Jin-woo dengan rasa ingin tahu dan menganggap bahwa dia mabuk. Saat Jin-woo keluar dari restoran, ia melambaikan pedangnya, yang tidak terlihat oleh orang lain.

Dia kembali ke patung di alun-alun dengan pedang virtualnya, dan seperti sebelumnya, prajurit itu melompat turun dari atas. Kali ini, Jin-woo membela dirinya dengan pedangnya, tetapi ia dirobohkan oleh kekuatan kuat musuhnya.

Ketika dia melihat sekeliling, musuhnya telah menghilang, tetapi prajurit itu melompat dari atas dan menyerangnya. Prajurit Nasrid membunuh Jin-woo sekali lagi, dan dia keluar.

Menyesuaikan dengan permainan, Jin-woo mengambil tantangan lagi dan melawan musuh patungnya sekali lagi. Tapi kali ini, pedangnya yang berkarat pecah, dan dia kehilangan nyawa dan senjatanya.

Saat mereka menonton, Yang-joo dan Direktur Park mengejek Jin-woo karena kemampuannya yang buruk, mengatakan bahwa ia akan membutuhkan waktu satu tahun untuk naik level pada tingkat ini.

Jin-woo login untuk keempat kalinya – kali ini tanpa senjata, jadi dia kembali ke kamar mandi restoran untuk mengambil pedang virtual.

Pelayan yang menyambutnya pada kunjungan pertamanya menatapnya dengan aneh dan bertanya-tanya apakah dia datang hanya untuk menggunakan kamar mandi.

Jin-woo menghadapi prajurit Nasrid beberapa kali, sementara rekan-rekannya sekarang menyaksikan kegagalannya yang berulang sambil mengunyah popcorn.

Sepanjang malam, Jin-woo berkelahi, mati, dan mengunjungi kembali kamar mandi restoran untuk pedang virtualnya sementara rekan-rekannya menggelengkan kepala karena ketidakmampuannya.

Pertarungan level 1-nya tampaknya berulang-ulang dan dapat diprediksi sampai dia mengganti medan pertempuran dan berdiri di samping sebuah mobil.

Pada awalnya, ia tidak melihat prajurit di mana pun, tetapi tiba-tiba, prajurit itu mendarat di atas mobil, memecahkan kaca dan merusak bagian atasnya.

Jin-woo dan rekan-rekannya membeku karena kaget dan kagum bahwa program ini baru saja memasukkan item kehidupan nyata ke dalam permainan secara real time.

Prajurit membunuh Jin-woo dan menghancurkan senjata sekali lagi, tetapi Jin-woo tersenyum gembira. Ketika Jin-woo kembali ke restoran untuk mengambil senjatanya, restoran sudah tutup.

Dia melambai kepada para pekerja untuk membiarkannya masuk dan memberikan uang tunai kepada pelayan yang kesal. Dia meminta restoran tetap terbuka selama satu jam lagi.

Saat hari mulai pagi, pasangan tua yang bingung menonton Jin-woo terus memukul dan berguling-guling melawan musuh yang tak terlihat.

Dari sudut pandang Jin-woo, dia bertarung dengan seluruh kemampuannya melawan prajurit Nasrid dan akhirnya berhasil melukainya dengan pedang.

Dia bernafas dengan berat dalam pertempuran terakhir ini dan mengiris pedangnya pada prajurit yang terbang ke arahnya. Prajurit itu pingsan karena kekalahan, dan Jin-woo akhirnya naik level!

Musuh yang sudah mati menghilang, dan Jin-woo diberikan misi baru: Temukan Kunci Prajurit. Dia meraih ke air mancur dan mendapatkan kunci, yang programnya perintahkan dia gunakan untuk menemukan senjata barunya.

Jin-woo terlihat cekatan mengambilnya dan pingsan kelelahan namun puas.

Melalui alat komunikasi jarak jauh, Director Park memberitahunya bahwa mereka tidak dapat menemukan kekurangan – hanya saja itu terlalu membuat ketagihan.

Dia memperingatkan Jin-woo untuk tidak kehilangan taruhan pada permainan AR ini, dan Jin-woo meyakinkannya bahwa dia tidak punya rencana untuk membiarkan gim AR lolos dari jari-jarinya.

Berbaring di tanah, ia membayangkan bagaimana permainan ini bisa menjadi masa depan di seluruh dunia dan bagaimana Granada akan menjadi terkenal – bukan untuk Istana Alhambra tetapi sebagai kota ajaib, kiblat bagi semua pengguna.

Dia mengakui, “Begitu saya membayangkan masa depan ini, saya menjadi takut dan putus asa pada kemungkinan bahwa saya bisa kehilangan permainan ini.”

Jin-woo kembali ke asrama ketika pemilik hostel Hee-joo tiba dengan skuternya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia berencana membersihkan lantai enam dulu, dan dia dengan lelah menyetujui hal ini.

Saat dia menaiki tangga, dia khawatir bahwa programmer misterius sudah menandatangani permainan untuk CEO Cha Hyung-seok.

Jin-woo menggerutu saat dia kembali menuruni tangga ke dapur untuk mengisi baterai teleponnya. Dia setuju untuk mengawasi ramyun yang sedang dimasak oleh tamu asrama lainnya.

Namun dia menerima telepon dari penyelidik “A,” yang melaporkan bahwa Cha Hyung-seok membatalkan seluruh jadwalnya untuk hari ini. Jin-woo khawatir bahwa dia sudah kehilangan permainan untuk saingannya, tetapi “A” tidak berpikir begitu.

“A” berbagi rincian tentang programmer misterius: Jung Se-joo yang berusia 17 tahun. “A” juga secara tidak sah meretas emailnya.

Jin-woo tampaknya khawatir bahwa programmer ini adalah anak di bawah umur, dan panggilan itu terganggu oleh alarm kebakaran, dipicu oleh ramyun yang terbakar di atas kompor.

Terganggu oleh suara itu, Jin-woo mematikan kompor dan membuka jendela sebelum pergi ke luar untuk melanjutkan panggilannya.

Tetapi panggilan terputus dari koneksi Bluetooth yang buruk, dan Jin-woo tidak dapat membawa teleponnya keluar karena baterai rendah.

Dia menemukan Hee-joo mencoba mematikan alarm kebakaran sensitif dan menyuruh padanya untuk mematikan alarm lebih cepat.

Jin-woo mencoba untuk kembali ke panggilannya, tetapi Hee-joo menghadapinya karena ledakan kemarahannya yang kasar. Ketika alarm dimatikan, Jin-woo memutuskan untuk menelepon kembali nanti dan memanggil Hee-joo.

Dia menjelaskan bahwa dia menyalahkannya karena dia adalah pemilik asrama yang buruk ini. Sebagai seorang pengusaha sendiri, dia mengatakan bahwa dia membenci pemilik bisnis yang biasa-biasa saja seperti dia.

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 1-8

Dia meremehkan asrama karena tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan selain ramyun dan teriakan gratis.

Jin-woo berhenti dalam kesadaran bahwa dia telah tinggal di Bonita Hostel dan melihat kembali ke Hee-joo yang terisak.

“A” mengatakan bahwa Hee-joo sepertinya tidak tahu apa-apa, berdasarkan email-email antara He-joo dan saudaranya yang A baca.  Jin-woo menatapnya dari pintu dapur, dan Hee-joo balas menatap tajam.

Jin-woo menceritakan, “Ini adalah bagaimana keajaiban dimulai dalam kehidupan Hee-joo. Hee-joo memiliki otoritas atas inovasi teknologi masa depan.

Dan seperti semua putri dongeng, dia tidak tahu identitasnya, tinggal di rumah yang buruk, dan membiarkan serigala masuk.”

Lihat: Sinopsis Memories of the Alhambra episode 1-16 selengkapnya

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.