Sinopsis Lengkap Film Joy (2015), Dibintangi Jennifer Lawrence

Diposting pada

Informasi film Joy :

Sutradara:
David O. Russell

Produser:
John Davis
Megan Ellison
Jonathan Gordon
Ken Mok
David O. Russell

Penulis naskah:
David O. Russell

Ide cerita:
Annie Mumolo
David O. Russell

Pemain:
Jennifer Lawrence, Robert De Niro, Edgar Ramirez, Diane Ladd, Virginia Madsen, Isabella Rossellini, Bradley Cooper

Penata musik:
West Dylan Thordson
David Campbell

Sinematografer:
Linus Sandgren

Editor:
Alan Baumgarten
Jay Cassidy
Tom Cross
Christopher Tellefsen

Rumah produksi:
Fox 2000 Pictures
Davis Entertainment Company
Annapurna Pictures
TSG Entertainment

Distributor:
20th Century Fox

Tanggal rilis:
13 Desember 2015 (pemutaran perdana di New York City)
25 Desember 2015 (Amerika Serikat)

Durasi tayang:
124 menit

Asal negeri:
Amerika Serikat dalam bahasa Inggris

Biaya:
$60 juta

Pendapatan box office:
$27,1 juta (per 31 Desember 2015)

Trailer film Joy :

Sinopsis film Joy :

Film Joy ini merupakan sebuah film yang disutradarai oleh David O. Russell yang bercerita tentang perjalanan hidup dari ibu rumah tangga yang berasal dari Long Island, yaitu Joy Mangano. Menjadi seorang orang tua tunggal memang membutuhkan sebuah pengorbanan serta perjuangan, dimana ia harus merawat dan membesarkan ketiga orang anaknya serta harus mengurus rumah. Belum lagi ibu dari 2 anak ini harus bekerja keras karena mantan suaminya tak bisa diandalkan. (Baca juga: Sinopsis Lengkap Film The 33 (2015), Kisah Para Penambang Terjebak di Bawah Tanah)

Kehidupan Joy terbilang rumit. Saat ia kecil, ia memiliki bakat untuk menciptakan barang-barang. Bapaknya Rudy, memiliki bengkel truk. Neneknya, narator film ini, yang mendorongnya untuk menggapai cita-citanya suatu hari nanti. Sedangkan ibunya hanya sibuk di kamar menonton film opera jadul kesukaannya. Setelah ia dewasa, entah kenapa mimpi itu semakin jauh. Ia menghadapi dua perceraian, pertama, perceraian ayah ibunya. Ia berpisah dari saudari tirinya, Peggy, yang mengikuti ayahnya. Sedangkan ia, harus bersama ibu dan neneknya. Ia menikah muda dan mendapatkan dua orang anak dari pria penyanyi keturunan Venezuela, bernama Anthony. Mereka pada akhirnya bercerai, tapi Anthony masih tinggal di basement rumahnya selama dua tahun. (Baca juga: Sinopsis Lengkap Negeri Van Oranje (2015)

Suatu hari, Rudy pulang kembali ke rumah Joy dan ibunya. Ia bermaksud menumpang lagi tinggal untuk sementara setelah berpisah dari kekasihnya. Ayah dan ibunya bertengkar lagi seperti biasanya. Joy menempatkan Rudy di basement bersama Anthony. Mereka berdua bertengkar lagi. Joy memberikan pembatas dan meminta mereka jangan bertengkar. Ia pun pergi kerja di bandara sebagai petugas tiket pesawat. (Baca juga: Sinopsis Lengkap Film Petualangan Singa Pemberani Atlantos (2016)

Tapi, mimpi buruknya terus datang. Ia dipecat dari pekerjaannya. Dalam situasi penuh tekanan di rumahnya, ia mendapatkan mimpi-mimpi buruk dari masa kecilnya. Joy kecil meminta Joy untuk kembali mewujudkan mimpinya, menciptakan penemuan barang, seperti yang mereka lakukan dulu. Saat ia terbangun, ia langsung meminta ayahnya untuk pindah. Ia menjelaskan pada ayahnya untuk berkorban demi dirinya seperti yang sudah dia lakukan saat kecil dan tak jadi masuk kuliah lantaran membantu  sebagai akuntan di bengkel. Ia juga meminta Anthony untuk pindah, karena tidak normal setelah bercerai dua tahun, Anthony masih tinggal di rumahnya. Mereka awalnya menolak, tapi Joy berkeras dan akhirnya mereka pindah.

Ditemani putrinya, Joy menggambar ciptaan terbarunya. Ia berhasil menciptakan sebuah alat pel yang modern yaitu Miracle Pop. Langkahnya tak mulus, karena pabrik yang mengerjakan alat pel itu mengaku memiliki rancangan yang sama. Mereka meminta Joy membayar royalti. Rudy dan kekasihnya Trudy menjadi investor alat pel tersebut dengan ragu-ragu. Joy harus mencari toko yang mau menjual alat pelnya. Banyak yang menolak, karena alat pel seharga 20 dollar itu dinilai mahal, sementara alat pel biasa harga umumnya hanya 5 dollar. Ia nyaris saja ditangkap saat berusaha menjual di depan Walmart.

Atas bantuan suaminya, Joy diantarkan menemui CEO CVC, perusahaan besar yang mengelola Walmart bernama Neil Walker. Awalnya, ia tak diterima dengan serius. Joy meminta kesempatan untuk memperkenalkan alat pelnya di depan Neil. Joy memperagakan bagaimana alat pelnya terbuat dari katun lembut yang menyerap air, dapat diperas secara otomatis (tanpa disentuh) dan dapat dilepaskan untuk dicuci di mesin cuci.

Neil terkesima dan setuju untuk memasarkan produknya di TV Home Shopping. Ia meminta Joy menyiapkan 50 ribu unit. Dengan segala cara, termasuk dengan menggadaikan rumahnya, Joy berhasil memesan 50 ribu unit. Tapi, orang yang mengiklankan produknya yang sepertinya kesal padanya, tidak melakukannya dengan baik. Tidak ada satupun pelanggan yang menelpon untuk membelinya.

Joy stres, tapi ia tidak menyerah. Ia mendatangi Neil dan meminta agar dia yang tampil di TV. Akhirnya Neil setuju. Ia mengingatkan Joy tampil di TV itu akan banyak lampu dan akan sulit buat dirinya yang belum pernah sama sekali melakukannya. Joy tetap bersikukuh. Saat TV mulai siaran, ia sangat kikuk dan tidak bicara sepatah pun di menit pertama. Sebuah telepon masuk, teman baiknya, Jackie berpura-pura menjadi pelanggan dan menanyakan kemampuan alat pel itu. Kepercayaan diri Joy kembali. Ia dengan lancar menjelaskan kemampuan alat pel buatannya dengan gerakan tangan yang bagus. Di luar dugaan, 40 ribu lebih penelpon masuk untuk memesan barangnya, memecahkan rekor penjualan barang lainnya. Neil segera menyadari bahwa Joy akan menjadi sebuah bisnis baru, bukan saja kain pel, tapi juga periklana. Mereka berpelukan dan saling berjanji satu sama lain: jika mereka terlibat dalam persaingan bisnis suatu hari nanti, mereka harus tetap menjadi teman.

Pabrik pembuat kain pel itu ternyata rewel. Mereka meminta tambahan biaya dengan alasan kenaikan bahan baku. Joy tidak setuju karena jika biaya naik maka ia harus menaikkan harga dan itu tidak bagus untuk iklan. Rudy dan yang lainnya menyarankan Joy bersedia membayar.

Berita buruk datang, nenek Joy yang selama ini menjadi motivator utamanya, sakit dan meninggal dunia. Joy dan keluarganya berduka. Sementara itu, tanpa sepengetahuannya, Peggy pergi membayar ke pabrik yang membuat Joy murka.

Ia datang sendiri ke pabrik untuk berbicara dengan Gary Hart, pemilik pabrik. Gary menolak menurunkan harga. Joy meminta melihat mesin produksi untuk membuktikan kebenaran alasan harganya naik. Gary menolak dengan alasan mesin harus disiapkan. Joy curiga. Dalam pembicaraan yang panas, Joy meminta diizinkan ke toilet. Di toilet, ia menemukan pintu masuk ke area produksi. Ia sangat marah mengetahui tidak ada kemiripan rancangan pabrik dengan punyanya, tapi sepenuhnya rancangan dia. Apalagi, pabrik tersebut tidak terlihat memproduksi sesuatu, tapi hanya sebuah gudang merakit. Ia marah, tapi polisi membawanya dengan tuduhan memasuki properti orang lain tanpa izin.

Ia dibebaskan oleh ayahnya dengan jaminan besar. Joy sangat marah saat menceritakan bahwa pabrik itu tidak pernah punya rancangan yang sama. Mereka berbohong. Joy ingin membawa masalah ini ke ranah hukum. Tapi pengacara Joy mengatakan bahwa Joy akan kehilangan banyak dalam sengketa hukum bertahun-tahun dan kemungkinan besar akan kalah karena dengan setuju membayar royalti pada awal produksi, artinya mengakui adanya rancangan yang sama. Trudy meminta kebangkrutan diumumkan untuk mencegah kehilangan uang lebih banyak lagi. Dalam keadaan hutang menumpuk hampir setengah juta dollar, Joy begitu putus asa. Ia ingin menyerah.

Ia menggunting rambutnya menjadi pendek dan mulai mempelajari berkas satu demi satu. Suatu pagi, ia menghilang dari rumah dan pergi ke Dallas, Texas untuk bertemu seorang pria di penginapan. Pria itu memiliki wewenang di pabrik. Joy mengatakan sudah menelpon ke Hong Kong dan mengetahui bahwa ternyata pemilik utama perusahaan tidak mengetahui apapun mengenai produksi kain pel. Joy menyebutnya, penipuan pertama. Penipuan kedua, kata Joy, adalah tidak pernah ada royalti kain pel yang diketahui oleh perusahaan. Ia menjelaskan pengacaranya telah menyiapkan tuntutan hukum untuk hal ini, tapi ia meminta penundaan karena berharap akan ada jawaban baik dari pabrik untuk menyelesaikannya.

Lelaki itu terkejut dan langsung bereaksi akan mengembalikan uang Joy. Joy bersikap dingin. Lelaki itu kembali mengatakan akan mengembalikan beserta bunganya. Joy tersenyum dan mengeluarkan kertas pelepasan hak untuk ditandatangani. Joy menang.

Selanjutnya, penemuan dari Joy ini juga bukan hanya sampai pada alat pel yang modern, kemudian ia menemukan kembali peralatan rumah tangga yang lebih membantu para ibu rumah tangga. Hingga akhirnya dari semua penemuannya tersebut Joy mendapatkan lebih dari 100 hak paten dengan nama ia sendiri. Ia menjadi bos dari perusahaannya sendiri, sementara mantan suaminya menjadi penasihat dan orang kepercayaannya. Ia juga membantu para penemu pemula lainnya untuk mengembangkan penemuannya dengan fasilitas yang baik.

Dengan Neil, ia berteman baik. Neil memberikan informasi rahasia yang akan menghancurkan usaha Joy yang perlu diketahui olehnya. Joy tidak pernah tahu bagaimana nasib kehidupannya sebab semuanya penuh dengan misteri dan akan selalu membawa Joy dengan keadaan yang tidak terduga dengan sendirinya.

Film yang mempunyai genre drama sekaligus biografi ini telah rilis pada tanggal 25 Desember 2015 dan dibintangi oleh Jennifer Lawrence, Bradley Cooper, dan Robert De Niro. Film Joy ini ditulis oleh Annie Mumolo dan David O. Russell yang sekaligus sebagai sutradara dari film ini.

Film Joy memberikan sebuah pengalaman hidup yang begitu berharga terutama bagi ibu rumah tangga yang selalu berjuang untuk mendapatkan keadaan perekonomian yang lebih baik.

Artikel Terkait

3 thoughts on “Sinopsis Lengkap Film Joy (2015), Dibintangi Jennifer Lawrence

  1. Gambar Gravatar Sinopsis Lengkap Film Point Break (2015) Dibintangi Edgar Ramirez berkata:

    […] Point Break menjadi salah satu film yang baru saja ditayangkan pada bulan Desember tahun ini. Untuk penayangannya sendiri hanya bisa disaksikan pada bioskop-bioskop tertentu. Di bioskop AS sendiri bisa dilihat mulai tanggal 25 Desember kemarin. (Baca juga: Sinopsis Lengkap Film Joy (2015), Dibintangi Jennifer Lawrence) […]

  2. Mantap nih film… Jennifer Lawrence juga kece

  3. Sy baru saja nonton Joy di tv cable, sinopsis diatas menggambarkan detail kisah Joy. Film ini bagus, actor dan actress nya berkelas.. kereenn.. penuh greget dan kisah sedih juga tapi Happy Ending..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.