Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10

Diposting pada

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10-1

Jin-woo dan Sekretaris Seo naik kereta malam ke Granada, dan dalam perjalanan, Sekretaris Seo menyebutkan bahwa Se-joo adalah pemain level tertinggi dalam permainan dan bertanya-tanya apakah dia bersembunyi karena takut kepada Marco.

Dia bertanya mengapa Se-joo akan memanggil mereka ke Granada – mungkin masalah lain? – tapi Jin-woo baru saja menghardiknya bahwa mereka akan tahu ketika mereka sampai di sana.

Di pagi hari, mereka tiba di Granada, dan melakukan konfrontasi dengan prajurit di peron (Sekretaris Seo) dan teroris di kereta (Jin-woo).

Sekretaris Seo mencoba keluar untuk menghindari penyerang, dan ketika itu tidak berhasil, ia melepaskan lensa kontak cerdasnya, tetapi ia masih bisa melihat para prajurit menyerangnya.

Kereta berhenti dengan Jin-woo masih di atas kereta. Saat kereta berjalan, sekilas dia melihat Sekretaris Seo di peron stasiun yang dikelilingi oleh prajurit. Lalu, dia mendapat pesan dalam permainan bahwa dia kehilangan sekutunya.

Seorang teroris menembak Jin-woo tepat di wajah, tetapi peluru berhenti di udara ketika permainan memberi tahu Jin-woo bahwa dia keluar dari area permainan.

Dia menelepon Yang-joo, yang memeriksa file-file permainan dan melihat bahwa Sekretaris Seo keluar dari permainan di Stasiun Granada.

Di stasiun kecil berikutnya, ia menemui petugas yang menelepon Stasiun Granada untuk mencari Sekretaris SEO. Tetapi tidak ada yang cocok dengan deskripsi Sekretaris Seo yang ditemukan.

Jin-woo meninggalkan informasi kontaknya, dan dia terpaksa menunggu 40 menit untuk naik kereta berikutnya kembali ke Granada.

Dia menelepon Sekretaris Seo sambil menunggu, tetapi tidak ada jawaban. Dia menelepon Yang-joo lagi untuk meminta sesuatu, tetapi kita tidak mendengar apa yang dia minta.

Kereta akhirnya tiba, dan dalam perjalanan kembali ke Granada, Jin-woo menulis kisah tahun lalu di teleponnya, kisah yang telah kita dengarkan. Cerita ini menjadi pesan terakhirkalau-kalau dia dan Sekretaris Seo berakhir mati di Granada.

Ada telepon masuk dari Hee-joo, yang mengingatkan Jin-woo tentang ramalannya yang terlalu percaya diri satu tahun yang lalu bahwa pada saat ini, Granada akan terkenal dengan sihir, dan bahwa orang-orang akan berkumpul di sana.

Dia mengabaikan panggilan itu sehingga masuk ke voicemail. Dengan berjalan terpincang-pincang dia ke kamar kecil saat kereta mendekati Granada.

Dia secara otomatis masuk ke dalam permainan dan diberi tahu bahwa dia memiliki empat jam hingga pencarian Perkamen Hawk berakhir.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10-1

Badai bergulung dan dia mendorong masuk ke kamar kecil, di mana dia mencoba untuk membuka pencarian. Hal yang sama mengatakan kepadanya bahwa ia hanya mendapat satu kesempatan, dan ia membuka pencarian.

Perkamen kecil memproyeksikan hologram 3D Alhambra dengan pin berkedip pada satu titik, dan teks pencarian sederhana: “Rescue Master!”

Misi ini merekomendasikan empat pemain level 90 atau lebih tinggi, dengan tingkat kesulitan “tertinggi.” , dan arahan pertama adalah pergi ke Alhambra.

Dia memberi tahu bahwa musuh telah muncul, dan pemindaian kereta menunjukkan kepadanya bahwa dia sedang menghadapi tujuh penyerang, dan suara gitar Alhambra yang terdengar juga menandai kemunculan Hyung-seok.

Jin-woo melangkah keluar dari kamar kecil dan hampir dengan santai menembak NPC Hyung-seok. Dia menarik kedua pistolnya dan bersiap untuk menghadapi permainan secara langsung.

Dia menceritakan bahwa dia benar bahwa Granada telah menjadi kota sihir, tempat yang gila di mana tidak ada yang aneh tidak peduli seberapa pun kacaunya yang dia hadapi.

Dia menembaki beberapa teroris di gerbong kereta, mengambil beberapa tembakan yang tampaknya mengenai beberapa teroris. Kemudian dia bersembunyi sementara kereta melewati terowongan gelap.

Dia berhadapan dengan teroris lain, dan berhasil mengalahkannya dan naik ke level 91.

Meskipun pertempuran telah berakhir, Jin-woo tetap waspada saat kereta berhenti ke Stasiun Granada. Dia membawa senapan dengan cakupan penglihatan jarak jauh.

Dia memindai platform stasiun untuk mencari musuh, yang menurut gim ini ada di mana-mana. Dia mencari Sekretaris Seo di seluruh stasiun, tetapi dia tidak bisa ditemukan.

Tidak dapat menemukan sekutunya, Jin-woo naik taksi ke Alhambra. Di perjalanan, ia berhenti di Alcazaba Cafe, pusat pencarian dalam game.

Atas saran Yang-joo, ia mendekati para perompak (Perompak Malaga, sesuai dengan permainan) yang bahkan tidak akan berbicara dengannya di level 4, tetapi kali ini mereka memandangnya dengan hormat.

Salah satu dari mereka mengatakan bahwa sudah lama sejak dia melihat pengguna di atas level 90, dan Jin-woo diundang untuk bergabung dengan mereka untuk minum.

Dia menolak, tetapi dia meminta bantuan mereka menemukan pengguna yang disebut City Hunter (nama yang digunakan Sekretaris Seo).

Para perompak menuntut 300 emas untuk mengambil pekerjaan itu, 300 lainnya sebagai deposit, dan 1000 emas harus diberikan ketika mereka menemukan Sekretaris Seo.

Jin-woo membayar Bajak Laut Malaga apa yang mereka inginkan, dan mereka bersemangat mengambil pekerjaan. Jin-woo memberitahu mereka untuk mengirim Sekretaris Seo ke Alhambra ketika mereka menemukannya.

Mereka berangkat pada pencarian mereka. Hampir bersamaan dengan itu, alunan gitar yang tenang melayang ke Jin-woo. Emma muncul.

Seperti pertama kalinya, Jin-woo berkata, “Halo, Emma,” dan Emma menatapnya. Berbeda dengan yang pertama kali, dia menjawab dengan baik, kemudian memberi tahu Jin-woo, “Tempat ini berbahaya.”

Dia mengatakan dia datang untuk menemukan saudara laki-lakinya, dan Emma menjawab bahwa dia berharap Jin-woo menemukannya.

Dia bertanya kepada Emma apakah dia bisa melakukannya sendiri, dan dia tersenyum ketika dia mengatakan dia bisa, dan bahwa dia akan menunggunya untuk kembali dengan aman.

Dia memudar, dan Jin-woo berjalan keluar dari kafe dan disergap musuh, tetapi dia tampaknya tenang. Setelah  percakapannya dengan Emma, dia dengan cepat mengambil pemanah.

Dia berjalan ke Alhambra (yang awalnya merupakan benteng, kemudian reruntuhannya direnovasi menjadi istana kerajaan), menyelinap melewati kerumunan wisatawan.

Dia menemukan area yang dulunya adalah penjara bawah tanah, dan tangga spiral kecil yang ditandai oleh permainan sebagai pintu masuk ruang bawah tanah.

Jin-woo ragu-ragu karena permainan mengingatkannya bahwa dia hanya bisa masuk sekali – dia tidak akan diizinkan masuk lagi jika dia gagal dalam pencarian. Empat jam waktunya berkurang menjadi dua jam, jadi dia memasuki ruang bawah tanah.

Gelap dan nampak seperti gua. Dia akhirnya tiba di depan gerbang logam yang menghalangi jalannya. Gerbang itu berkedip tapi terasa sangat kokoh, dan di luarnya, lorong itu menyala dengan obor saat pertandingan memberi tahu Jin-woo, “Selamat datang di penjara bawah tanah Kerajaan Nasrid.”

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10-3

Berita buruknya adalah bahwa ia dilarang menggunakan senjata atau barang apa pun yang bukan dari Granada. Satu per satu, senjata Jin-woo, ramuan, dan semua item khusus yang ia dapatkan dari Yang-joo secara otomatis dihapus dari inventarisnya.

Dia hanya mendapatkan Pedang Ksatria Hitam. Gerbang menghilang dan muncul kembali di belakang Jin-woo – tidak ada jalan keluar selain melaluinya.

Jin-woo mendengar suara berderak dan dia berbalik hanya untuk menemukan mayat animasi seorang tahanan Aragon di belakangnya. Zombie.

Meskipun Jin-woo mampu menyingkirkannya, tapi itu tidak mudah. Begitu dia berhasil membunuh tahanan zombie, yang lainnya muncul. Apakah mungkin See-joo tinggal di sini selama setahun terakhir?

Delapan jam yang lalu, di rumahnya di Korea, Hee-joo dibangunkan oleh suara ketukan, yang membawanya turun ke pintu bengkelnya. Dia membuka pintu untuk menemukan Se-joo berdiri di luar, menatap ke kejauhan.

Dia kaget sedikit mendengar suara namanya, lalu menatap Hee-joo dan berkata dengan lembut, “Noona …”

Tapi itu hanya mimpi. Hee-joo berlari ke bawah tetapi tidak ada seorang pun di pintu, dan dia memperhatikan kartu nama yang Jin-woo tinggalkan masih tergeletak di meja kerjanya.

Dia ingat Jin-woo mengatakan bahwa dia bisa menonton apa yang terjadi dalam usaha penyelamatan Se-joo, jadi dia pergi ke J.One untuk bertemu Yang-joo.

Dia sudah dipersiapkan oleh Jin-woo, jadi dia membawa Hee-joo ke lift, lalu berteriak di wajahnya ketika dia melihat inspirasi hidup nyata untuk NPC favoritnya: Emma.

Dia bergegas membersihkan kantornya yang berantakan, lalu buru-buru menonaktifkan proyeksi Emma ketika dia mulai bermain gitar di sudut.

Dia akhirnya membiarkan Hee-joo masuk, lalu berkata, “Apakah kamu sudah menikah?” Dia tertawa ketika dia mengatakan dia tidak dan tergagap bahwa dia cantik.

Aneh tapi tanpa pilihan lain, Hee-joo bertanya tentang pencarian Jin-woo untuk menemukan Se-joo dan apakah benar dia bisa mengawasinya.

Yang-joo mengatakan kepadanya bahwa Se-joo menciptakan pencarian rahasia yang hanya dia yang tahu cara membuka kunci. Dia mengatakan peluncuran game telah ditunda, jadi Jin-woo pergi ke Granada mencari dan menemukan Se-joo.

Yang-joo benar-benar bersemangat karena dia bisa melihatnya secara langsung orang yang dia sukai. Saat itulah Jin-woo menelepon Yang-joo untuk memberitahunya bahwa Sekretaris Seo hilang.

Sementara itu, Direktur Park mencoba untuk berbicara dengan Profesor Cha agar menunggu sampai Jin-woo kembali dari Granada sebelum melakukan rapat dewan direksi untuk memutuskan Jin-woo diberhentikan.

Dia berpendapat bahwa jika mereka dapat menemukan Se-joo, mereka akan dapat menyelesaikan masalah dengan permainan dan merilisnya ke publik, dan bahkan mendapatkan jawaban tentang kematian Hyung-seok.

Direktur Park mengatakan bahwa jika Jin-woo benar-benar sakit mental, dia akan menyerah padanya dan mendukung pemberhentiannya. Tetapi dia juga mengakui bahwa dia masih memiliki harapan untuk temannya.

Hal ini membuat Profesor Cha mengingatkannya bahwa dia bahkan pernah menyerah pada putranya sendiri dan menutupi kematiannya demi perusahaan.

Direktur Park bertanya, “Saya pikir Anda menutupinya untuk Jin-woo?”

Profesor Cha menyebutkan bahwa Yu-ra datang menemuinya, sangat mabuk sehingga dia hampir tidak bisa berdiri. Dia menuduh Profesor Cha senang dia menceraikan Jin-woo, dan mengatakan kepadanya “cerita menyenangkan” hanya di antara mereka berdua.

Profesor Cha tidak memberi tahu Direktur Park apa yang dikatakannya, tetapi dia mengatakan bahwa dia melakukan tes paternitas pada putra Soo-jin, berpikir bahwa dia mungkin bukan darahnya, tetapi dia salah.

Direktur Park bertanya mengapa Profesor Cha akan berpikir bayi itu bukan cucunya, dan Profesor Cha mengatakan dia tidak percaya pada Soo-jin. Dia setuju untuk menunda pertemuan dewan selama beberapa hari, menantikan apa yang ditemukan Jin-woo di Granada.

Ketika Direktor Park kembali ke kantor, dia mendapat pesan berupa keinginan terakhir atau surat wasiat Jin-woo, kisah lengkap tahun lalu yang dia tulis saat di kereta.

Dia membacanya, tetapi dia tidak dapat menghubungi Jin-woo melalui telepon. Dia terkejut mendengar bahwa Hee-joo ada di dalam gedung pada saat ini.

Hee-joo bertanya mengapa Jin-woo belum bisa dihubungi sejak dia sampai di Spanyol, tetapi Direktur Park mengatakan dia juga sama belum bisa menghubunginya.

Direktur Park mulai meneleponSekretaris Seo, tetapi Hee-joo mengatakan kepadanya bahwa dia juga tidak dapat menghubunginya, dan Direktur Park mulai terlihat khawatir.

Dia menelepon Yang-joo, yang juga tidak mampu melihat Jin-woo sejak dia pergi di bawah tanah setengah jam yang lalu. Yang-joo memberi tahu Director Park bahwa Jin-woo dan Sekretaris Seo terpisah, jadi meskipun pencarian terlalu sulit untuk diselesaikan oleh satu pemain, Jin-woo kehabisan waktu dan harus melanjutkan sendiri.

Menurut Yang-joo, satu-satunya cara bagi Jin-woo untuk menyelesaikan pencarian adalah agar Sekretaris Seo ditemukan, dan masuk untuk membantu Jin-woo.

Director Park merujuk kembali ke wasiat Jin-woo, yang mengatakan bahwa jika dia atau Sekretaris Seo meninggal, atau mereka tidak dapat menemukan mereka, maka perusahaan harus menutup server.

Tetapi dia mengatakan untuk memberinya waktu untuk menemukan Se-joo, dan hanya akan membuat keputusan setelah pencarian berakhir.

Direktur Park kembali ke Hee-joo dan mengatakan padanya dengan gugup untuk tidak khawatir, bahwa Jin-woo hanya di bawah tanah.

Dia mengatakan itu hanya pencarian dalam permainan, tetapi tawanya agak terlalu dipaksakan, yang hanya membuat Hee-joo semakin khawatir.

Dia mengatakan bahwa Jin-woo berpikir dia akan menemukan Se-joo jika dia menyelesaikan pencarian, dan Direktur Park dengan penuh semangat bertanya apakah dia percaya Jin-woo waras.

Dia tiba-tiba mengatakan semuanya – bahwa Jin-woo kecanduan narkoba dan permainan, dan bahwa perusahaan telah menyerah padanya.

Dia merengek bahwa Jin-woo menyalahkan masalahnya pada permainan, lalu dia pergi untuk bermain game ketika dia akan dipecat.

Suaranya bergetar ketika dia memberi tahu Hee-joo bahwa perusahaan itu mungkin bangkrut jika Jin-woo benar, karena itu berarti bahwa permainan yang mereka investasikan sangat besar adalah bencana.

Dia mengatakan dia ingin percaya Jin-woo salah sehingga mereka tidak bangkrut, dan karena jika Jin-woo benar, maka dia sedang dalam pencarian bunuh diri.

Dia memutuskan bahwa dia ingin percaya Jin-woo gila, dan dia menyarankan Hee-joo untuk menemukan kakaknya dengan cara lain.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10-3

Hee-joo terkejut mendengar Direktur Park mengatakan Jin-woo sekarat, tidak menyadari bahwa permainan itu sama sekali bukan permainan.

Direktur Park mengatakan bahwa Jin-woo adalah pria hebat yang hasratnya membangun perusahaan ini, tetapi sekarang dia sakit, dan bahkan telah meyakinkan Sekretaris Seo untuk membohonginya.

Tiba-tiba teleponnya berdering dengan panggilan dari nomor Sekretaris Seo. Direktur Park menjawabnya, tetapi kemudian dia terdiam.

Dia meminta Hee-joo untuk berbicara dengan siapa pun yang ada di ujung sana karena mereka berbicara bahasa Spanyol. Dia bertanya siapa yang menelepon, lalu menatap Direktur Park dengan kaget.

Jin-woo menghabiskan hampir satu jam berjuang menembus mayat-mayat yang dihidupkan kembali di penjara bawah tanah.

Dia berhasil mencapai area yang jelas dan berhenti untuk beristirahat, tetapi dia diberitahu bahwa musuh lain telah muncul. Itu adalah zombie lain yang semakin banyak mengelilingi dan membuatnya terpojok.

Sinopsis MEMORIES OF THE ALHAMBRA Episode 10-5

Dengan kutukan bergumam, Jin-woo mulai menghabisi zombie. Pada satu titik, beberapa dari mereka hampir mengeroyoknya, tetapi ia menarik belati dan berkelahi dengan dua tangan.

Zombi mendorongnya ke arah jeruji logam dan menahannya di sana, menebasnya berulang-ulang sampai dia sangat lemah karena kehabisan darah.

Dia menemukan kekuatan yang cukup untuk mendorong mereka, tetapi dia benar-benar bertempur dalam kekalahan.

Gim ini memberitahunya bahwa sekutunya telah muncul, dan dia melihat seseorang di sisi lain dari perapian melawan zombie.

Dia memanggil Sekretaris Seo dengan tawa lemah, bertanya apa yang membuatnya begitu lama, tetapi ketika dia mendapatkan tampilan yang lebih baik, dia mendapat kejutan.

Ini Sekretaris Seo, tapi dia tidak terlihat baik – dia babak belur dan berdarah, dengan panah yang mencuat dari punggungnya. Lebih buruk lagi, ia seperti NPC.

Kembali di Seoul, Hee-joo berbicara dengan seseorang di Stasiun Granada, yang mengatakan kepadanya bahwa pemilik telepon telah meninggal.

Mayat Sekretaris Seo ditemukan di dekat stasiun kereta api, terbaring di atas rumput tinggi dengan tangannya yang masih diposisikan seolah memegang pedang.

Jin-woo hanya bisa memandang Sekretaris NPC Seo dengan tatapan kosong. Sekretaris SEO menebas zombie satu per satu tanpa emosi.

Dia sadar apa artinya ini. Air mata mengalir di wajah Jin-woo ketika dia menyadari bahwa sekretaris sekaligus temannya, satu-satunya orang yang percaya dia melihat NPC Hyung-seok, sudah mati.

Terkejut mendengar berita itu, Direktur Park bertanya-tanya dalam hati apakah sudah waktunya untuk menghentikan permainan, tetapi Yang-joo mengatakan kepadanya bahwa Jin-woo masih memiliki tiga puluh menit lagi dalam pencariannya.

Sementara itu, Hee-joo pulang ke rumah dan mengabaikan pertanyaan Sang-bum saat dia mencari sesuatu dengan panik. Dia menemukan selebaran dan memanggil nomor itu, berbicara dalam bahasa Spanyol.

Jin-woo hanya menonton saat Sekretaris NPC Seo dengan tenang membunuh sisa zombie di ruangan itu. Ketika mereka semua mati di kakinya, dia menghilang.

Permainan ini memberi tahu Jin-woo bahwa sekutunya mungkin muncul kembali ketika dia dalam bahaya, tetapi itu hampir tidak dapat menghiburnya.

Kesehatan Jin-woo turun hingga sepuluh persen, dan ia memiliki kurang dari tiga puluh menit lagi untuk menyelesaikan pencarian.

Dia menarik dirinya berdiri dan melanjutkan, tetapi gelombang zombie mendekat, dan Jin-woo menghela nafas. Dia menangkis satu ayunan zombie, tetapi yang lain menikam perutnya, dan dia terduduk di lantai.

Zombi mendekat, dan Jin-woo bersiap-siap untuk akhirnya. Tapi cahaya menyinari dia, dan dia tidak diserang lagi. Dia mendongak, dan apa yang dilihatnya membuat matanya melebar karena terkejut.

Lihat: Sinopsis Memories of the Alhambra episode 1-16 selengkapnya

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.