Hampir tiga tahun setelah “Interstellar”, setelah menghidupkan kembali Batman dalam trilogi “The Dark Knight”, dan setelah membawa penonton dalam fantasi sci-fi kelas berat semacam “Inception” dan “The Prestige”, Christopher Nolan