Jika Merasakan Gejala Ini, Mungkin Anda Kena Stroke

Diposting pada
Sering sakit kepala adalah salah satu gejala stroke

Makanenaksehati.blogspot.com – Serangan stroke saat ini menyerang penderita berusia muda sampai tua.  Kebanyakan stroke bermula dari penerapan gaya hidup tidak sehat yang sudah dilakukan semenjak anak-anak atau remaja. Kehidupan modern memang melenakan.

Rata-rata aktivitas zaman sekarang lebih konsen pekerjaan yang minim gerakan fisik serta hobi untuk mengonsumsi makanan tidak sehat. Akibatnya, dalam jangka panjang terjadi kenaikan tekanan darah dan penumpukan kolesterol yang menjadi sebab utama stroke.

Penyakit ini terjadi karena ada penyumbatan aliran darah atau perdarahan darah di otak. Selain dua faktor tersebut, stroke juga dapat dipicu oleh faktor lain. Contohnya diabetes, merokok, obesitas, dan penyakit jantung. Dan, saat seseorang terkena gejala stroke sebaiknya langsung dilarikan ke rumah sakit paling lambat dua jam setelah serangan terjadi. Tujuannya agar penderita masih memiliki angka harapan hidup yang lebih tinggi.

Dikutip dari Times of India, berikut ini beberapa tanda seseorang mengalami gejala stroke:

  1. Wajah penderita seolah lumpuh sebelah. Separuh wajah tampak terkulai dan sulit untuk tersenyum. Jika tanda ini muncul, segera bawa ke rumah sakit.
  2. Lengan tidak bisa digerakkan sebelah. Dia tidak mampu menggunakan salah satu lengannya untuk mengangkat benda sekalipun tidak terlalu berat. Tangannya akan selalu jatuh ke bawah.
  3. Penderita mendadak cadel dan sulit bicara. Jika Anda tanya suatu pertanyaan sederhana kepadanya , dia mengalami kesulitan dalam menjawab. Dia juga sulit mengucapkan kata-kata yang memiliki susunan huruf “r”.
  4. Penderita tidak bisa mempertahankan keseimbangannya saat berdiri. Dia aka terhuyung dan cenderung akan jatuh jika dipaksa berjalan. Otaknya kurang mampu melakukan koordinasi dengan anggota tubuh lain.
  5. Sakit kepala yang sangat menyiksa. Serangan stroke kerap membuat penderitanya merasakan sakit kepala hebat. Seakan kepala berdenyut dengan kuat tanpa alasan jelas. Ini menjadi pertanda hadirnya stroke hemoragik.
  6. Serangan stroke juga ditandai dengan kehilangan ingatan jangka pendek dan gangguan dalam melihat. Jangan heran rata-rata penderita stroke tidak mampu mengingat seperti mengalami lupa ingatan.
  7. Jika salah satu atau beberapa gejala tersebut menyerang orang di sekitar atau bahkan diri Anda, segeralah meminta bantuan agar diantarkan ke rumah sakit. Semakin cepat stroke ditangani, kerusakan saraf otak dapat dicegah agar tidak parah.

Penyabab dan Jenis Stroke
Dilansir dari Mayo Clinic, Stroke terjadi jika pasokan darah ke otak terganggu atau berkurang. Otak mengalami kekurangan oksigen dan nutrisi sehingga sel-selnya mati.

Ia dapat disebabkan oleh arteri yang tersumbat (stroke iskemik)/bocor atau pembuluh darah yang meledak (stroke hemoragik). Beberapa jenis orang mengalami gangguan sementara peredaran darah ke otak mereka yang disebut sebagai transient ischemic attack (TIA).

Stroke Iskemik
Sekitar 85 persen stroke adalah tergolong stroke iskemik, yang terjadi jika arteri yang ke otak mengalami penyempitan atau tersumbat, sehingga aliran darah yang dipasok sangat berkurang (iskemia). Stroke jenis ini tergolong menjadi dua:

  1. Stroke trombotik, yakni stroke yang terjadi ketika gumpalan darah (thrombus) terbentuk di salah satu arteri yang memasok darah menuju otak. Pembekuan ini dapat terjadi karena timbunan lemak di arteri atau kondisi lain.
  2. Stroke emboli, yakni terjadi pembekuan darah yang terjadi jauh dari otak, misalnya di liver, sehingga menyempitkan arteri. Pembekuan darah ini disebut embolus. 

Stroke Hemoragik
Stroke Hemoragik terjadi jika pembuluh darah di otak bocor atau pecah. Pendarahan diotak didapat dari kondisi yang mempengaruhi pembuluh darah, termasuk tekanan darah tinggi (hipertensi ) yang tidak terkontrol dan titik-titik lemah dalam pembuluh darah (aneurisma).

Penyebab lainnya, adalah pecahnya kusut abnormal di pembuluh darah yang berdinding tipis, biasanya bahan lahir.

Jenis stroke hemoragik meliputi:

  1. Perdarahan intraserebral. Dalam perdarahan intraserebral, pembuluh darah di otak pecah dan tumpah ke dalam jaringan otak di sekitarnya, merusak sel-sel otak. Sel-sel otak bocor dan rusak.
  2. Tekanan darah tinggi, trauma, malformasi pembuluh darah, penggunaan obat pengencer darah dan kondisi lain dapat menyebabkan perdarahan intraserebral.
  3. Hemoragik Subararachnoid. Di dalam subarachnoid hemorrhage, arteri pada atau dekat permukaan otak pecah dan tumpah ke dalam ruang antara permukaan otak dan tengkorak Anda. Perdarahan ini sering ditandai dengan tiba-tiba, dan sakit kepala parah.

Sebuah perdarahan subarachnoid umumnya disebabkan oleh meledaknya outpouching karung berbentuk atau berry berbentuk kecil di arteri (aneurisma) di otak. Setelah perdarahan, pembuluh darah di otak Anda mungkin melebar dan menyempit tak menentu (vasospasme), menyebabkan kerusakan sel otak dengan menghambat aliran darah.

Transient ischemic attack (TIA) 
Sebuah serangan transient ischemic (TIA) – juga disebut ministroke – adalah periode singkat gejala yang mirip Anda akan mengalami stroke parah. Penurunan sementara pasokan darah ke bagian otak Anda menyebabkan TIA, yang sering berlangsung kurang dari lima menit.

Seperti stroke iskemik, TIA terjadi bila terjadi aliran darah bekuan atau puing-puingnya ke bagian dari otak Anda. Sebuah TIA tidak meninggalkan gejala abadi karena penyumbatan bersifat sementara.

Mencari perawatan darurat bahkan jika gejala Anda tampaknya untuk membersihkan. Jika Anda sudah memiliki TIA, itu berarti ada kemungkinan sudah terjadi penyempitan atau penghambatan arteri yang menuju ke otak Anda, atau ada gumpalan darah di dalam hati/liver. Hal ini menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar dari stroke yang dapat menyebabkan kerusakan permanen di masa yang akan datang.

Ini tidak mungkin untuk mengetahui apakah Anda mengalami stroke atau TIA hanya didasarkan pada gejala sehingga penting untuk memastikannya dengan memeriksakan diri ke dokter spesialis otak.

***
(Penulis: Ilham Choirul/Mayo Clinic)
Foto kredit: telegraph.co.uk (Klik gambar untuk memperbesar)

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.