Sinopsis CALIGULA (1979)

Diposting pada

Caligula adalah pewaris muda untuk tahta pamannya, yang terkena sifilis dan setengah gila, Kaisar Tiberius. Suatu pagi, burung hitam terbang ke kamarnya; Caligula menganggap ini pertanda buruk. Tak lama kemudian, kepala penjaga Praetorian, Makro mengatakan kepada Caligula bahwa Tiberius menuntut kehadirannya langsung di Capri, di mana Kaisar tinggal dengan teman dekatnya Nerva, seorang anggota keluarga yang lain Claudius yang dungu, dan adik laki-laki tirinya Caligula Gemellus. Khawatir akan pembunuhan dirinya, Caligula takut untuk pergi, tapi adik perempuan dan kekasihnya Drusilla membujuknya untuk pergi.

Di Capri, Caligula menemukan bahwa Tiberius telah menjadi bejat, menunjukkan tanda-tanda penyakit kelamin parah, dan sakit hati dengan Roma dan politik. Tiberius menikmati berenang dengan pemuda-pemuda telanjang dan menonton pertunjukan seks yang merendahkan yang sering melibatkan anak-anak dan orang cacat. Caligula mengamati dengan terpesona dan ketakutan. Ketegangan meningkat ketika Tiberius mencoba untuk meracuni Caligula di depan Gemellus. Nerva membunuh dirinya sendiri dan Caligula mencoba untuk membunuh Tiberius. Membuktikan kesetiaannya kepada Caligula, Makro justru membunuh Tiberius dengan Gemellus sebagai saksinya.
Setelah pemakaman Tiberius, Caligula dinobatkan sebagai Kaisar yang baru, kemudian menyatakan kedudukan Drusilla sama dengannya, yang direspon oleh Senat Romawi dengan rasa jijik yang jelas. Drusilla, takut dengan pengaruh Makro, membujuk Caligula untuk menyingkirkannya. Caligula membuat sebuah persidangan pura-pura di mana Gemellus diintimidasi untuk bersaksi bahwa Makro seorang diri telah membunuh Tiberius, kemudian membuat istri Macro, Ennia dibuang dari Roma. Setelah Makro dieksekusi dalam permainan publik yang mengerikan, Caligula menunjuk mantan penasihat Tiberius, Longinus, sebagai asisten pribadinya sementara mengumumkan Senator Chaerea yang patuh sebagai kepala baru dari penjaga Praetorian.

Drusilla mencoba untuk menemukan istri bagi Caligula di antara pendeta wanita dari dewi Isis, kultus mereka diam-diam mereka praktikkan. Caligula ingin menikahi Drusilla, tapi Drusilla bersikeras bahwa mereka tidak bisa menikah karena ia adiknya. Sebagai gantinya, Caligula menikahi Caesonia, seorang pendeta wanita dan pelacur yang terkenal, setelah ia mengandung anak Caligula. Drusilla dengan enggan mendukung pernikahan mereka. Sementara itu, terlepas dari popularitas Caligula di hadapan massa, Senat mengungkapkan ketidaksetujuannya terhadap apa yang awalnya tampak sebagai perilaku eksentrik ringan. Aspek yang lebih gelap dari kepribadian Caligula muncul ketika ia memperkosa seorang pengantin perempuan dan laki-laki pada hari pernikahan mereka karena sedikit kecemburuan dan memerintahkan eksekusi Gemellus untuk memancing reaksi dari Drusilla.

Setelah menemukan bahwa Caesonia hamil, Caligula menderita demam parah. Drusilla merawatnya sampai pulih. Baru saja ia pulih sepenuhnya, Caesonia melahirkan seorang putri, Julia Drusilla. Sewaktu perayaan, Drusilla tumbang dengan demam yang sama yang Caligula derita sebelumnya.

Segera setelah itu, Caligula menerima pertanda buruk lain dalam bentuk burung hitam. Terlepas dari doanya pada Isis karena putus asa, Drusilla meninggal karena demamnya. Awalnya tidak dapat menerima kematiannya, Caligula menderita depresi berat dan mengamuk di seluruh istana, menghancurkan patung Isis sambil memegang tubuh Drusilla.

Sekarang dalam depresi berat, Caligula berjalan-jalan di jalanan Roma menyamar sebagai pengemis; ia menimbulkan gangguan setelah menonton penampilan amatir yang mengejek hubungannya dengan Drusila. Setelah tinggal di penjara kota untuk waktu yang singkat, Caligula menyatakan dirinya sebagai tuhan dan menjadi bertekad untuk menghancurkan kelas senator, yang telah ia benci.

Pemerintahan baru yang dipimpinnya menjadi serangkaian penghinaan terhadap dasar-dasar  Roma – istri-istri senator dipaksa untuk bekerja dalam pelayanan negara sebagai pelacur, perkebunan disita, agama lama dinodai dan tentara dikondisikan untuk memulai invasi pura-pura terhadap Inggris. Tidak dapat lebih mentolerir tindakannya, Longinus bersekongkol dengan Chaerea untuk membunuh Caligula.

Caligula memasuki kamar tidurnya di mana Caesonia yang gugup menantinya. Burung hitam lain kembali muncul tetapi hanya Caesonia yang ketakutan melihatnya. Keesokan paginya, setelah berlatih sebuah drama Mesir, Caligula dan keluarganya diserang dalam kudeta yang dipimpin oleh Chaerea. Sementara meninggalkan stadion, istri Caligula dan anaknya dibunuh dan Chaerea menusuk Caligula di perut. Dengan napas terakhirnya, ia merintih dengan menantang “Aku hidup!”. Sementara tubuh Caligula dan keluarganya dilemparkan ke bawah tangga stadion dan darah mereka dicuci dari lantai marmer, Claudius dinyatakan sebagai Kaisar yang baru.

Poster film Caligula

poster caligula

Trailer film Caligula

https://www.youtube.com/watch?v=PLX9JOXdaaM

Informasi film Caligula:

Sutradara:
Tinto Brass
(juga sebagai Fotografer utama)
Adegan tambahan:
Giancarlo Lui
Bob Guccione
Produser:
Bob Guccione
Franco Rossellini
Ditulis oleh:
Tinto Brass
Malcolm McDowell
Bob Guccione
Diadaptasi dari naskah:
Gore Vidal
Pemeran:
Malcolm McDowell
Teresa Ann Savoy
Helen Mirren
Peter O’Toole
John Gielgud
Penata musik:
Paul Clemente
Kutipan musik:
Aram Khachaturian
Sergei Prokofiev
Sinematografer:
Silvano Ippoliti
Diedit oleh:
Nino Baragli
Bagian produksi:
Russell Lloyd
Rumah produksi:
Penthouse Films International
Felix Cinematografica
Distributor:
Produzioni Atlas Consorziate (P.A.C.) (Italia)
Analysis Film Releasing Corporation (US)
Tanggal rilis:
14 Agutus 1979 (Italia)
1 Februari 1980 (US)
Durasi film
156 menit
Negeri asal:
Italia
Amerika Serikat
Bahasa:
Inggris, Italia
Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.